Touched By Mr.DM45

Tak ada sapa Hanya praduga selalu bersemayam Di dalam kepala dan dada.

Inginmu jadi deritaku Saat pergi kau anggap semua itu usai

Sementara itu Setiap pagi kau selalu memunguti Kenangan-kenangan berantai